RSS Feed

Charity Settingan

November 20, 2011 by silly

Dear All,

Hari ini saya tidak kuat lagi menahan emosi saya. Marah yang benar-benar membuat saya pengen menjerit karena melihat tayangan TVOne yang tetap menayangkan acara Charity Fashion Show yang saya hadiri, yang waktu itu dikasih tau bakal disumbangin buat nando.

Saya bukan tipe orang yang suka mengumbar amarah, seberat apapun masalahnya kalau masih bisa dikomunikasikan, saya lebih memilih cara diskusi – get a win-win solution -ketimbang mengumbar amarah.

Tapi setelah bicara panjang lebar di BBM dengan mbak Fifi Buntaran selaku orang yang mengundang saya, dan mbak Rey selaku wartawan dari TVOne,.. mencari solusi terbaik… demi menjaga supaya tidak ada anggapan jika saya ~ on behalf of nando ~ menerima sumbangan dari acara tersebut padahal enggak sama sekali.. dan mendesak supaya TIDAK sepotong gambar pun ada saya dan gambar nando di tayangan tersebut… Pihak TVOne via wartawannya menyetujui, dan mbak Rey sudah cukup kooperatif so far… jadi saya pikir semua sudah selesai.

Gak tahunya,… malam ini,… di acara SOSIALITE  jam 8 malam, …TVOne masih tetap menayangkan acara tersebut, dimana ada potongan gambar sosialite yang megang gambar nando,… dan masih ada saya juga disana,… padahal katanya mereka acaranya udah di CUT.

Huaaaaahhhhhhhh…  beneran GAK TERIMAAAAA!!!!

Asli, sesabar-sabarnya saya… saya tetap gak akan bisa diam kalau saya merasa dirugikan. Mereka cuma mikirin diri sendiri, mikirin bajunya supaya bisa nampil dia cara sosialite tersebut, dan mikirin popularitas. Gak mikirin orang lain. yang nama baiknya dipertaruhkan disini, yang niatnya bener2 tulus pengen bantu

Ini yg mau saya garis bawahi!

Walaupun memang tidak spesifik menyebutkan nama saya, dan nama nando, tetapi karna saya sudah bilang saya keberatan atas tayangan tersebut ke pihak TVOne (melalui wartawannya) dan mereka juga tahu betul bahwa acara Charity itu settingan,…. maka pihak  TVOne jelas TIDAK BERHAK menayangkan gambar yang ADA saya ataupun gambar2 nando, meski hanya di pegang oleh para socialita.

Mereka sudah tau saya keberatan,… HARUSNYA kalaupun tetap mau ditayangkan, betul2 menghilangkan seluruh gambar yang ada saya disitu..

Yang hebatnya, mereka ini pinter… They play in grey area… Mereka gak mau rugi dengan tetap menayangkan acara tersebut, meski ada saya, mereka berkilah acara ini sudah banyak banget dipotong…

Padahal kalau mereka PEDULI, mereka bisa aja setting ulang, shooting ulang atau apalah, tanpa melibatkan saya dan gambar nando disana.

Katanya acara ini dah gak nyebutin nama saya dan gak nyebutin acara itu buat charity untuk #Nando…

Ya Tuhaaaannn… Capek rasanyaaaaaa…

Jujur saya marah sekali, sekaligus lelah sekali… Orang mungkin ga tau dilema yang saya hadapi. Saya bener2 pengen nuntut secara hukum… tapi kepikiran, berapa banyak waktu saya yang harus saya habiskan untuk ini… 🙁

Saya gak pengen menghabiskan waktu saya yang sisa sedikit untuk urusan-urusan yang gak penting kayak gini. Lebih mulia jika sisa2 waktu dan tenaga yang masih saya punya,… saya kasih buat Tuhan… buat menyenangkan hati Tuhan,.. dengan melayani DIA melalui sesama…

Dan saya gak pengen masuk tipiiiii…. sumpaaaahhhh… They pick the wrong person!!! :'(  *nangis kenceng-kenceng*

Ok, tarik nafas dulu…

Saya ceritakan kronologis acaranya yah…

****

Kronologis

 

Beberapa hari yang lalu saya sharing tentang Nando, anak yang menderita gagal ginjal dan infeksi usus yang sedang menderita dan sangat butuh bantuan.

Sama seperti anak-anak lainnya… Saya tidak kenal anak ini… Tapi saya tidak tega melihat penderitaannya, dan berjanji pada diri saya sendiri, tidak akan membiarkan anak ini mati pelan2 karna telat dibantu!

Mengharapkan jamkesmas…. ah, saya gak usah cerita yah, saya yakin smua orang tahu bagaimana sulitnya orang miskin berobat dengan jamkesmas dinegeri ini…

Jadi saya bilang sama mamanya,

“Ibu gak usah pake jamkesmas yah,… saya bukan orang kaya,.. tapi saya janji akan cari bantuan buat nando,.. supaya nando bisa cepat sembuh dan bisa sekolah kembali”.

Itu sebabnya kenapa saya bela-belain bolak balik ke RS,.. ijin share foto nando ke mamanya,… hanya supaya bisa galang dana buat nando berobat via jalur umum.

Gak tahunya, ada temen yang bbm begini:

Undangannya datang jam 23.17 malam, saat saya sudah tidur. Paginya baru saya baca… Tentu saja saya terharu luar biasa, saya pikir ini jawaban dari doa saya tadi malam buat bantu Nando.

Paginya saya bbm balik:

Boleh mba, acaranya jam berapa?

Baru dibales jam 12:

Jam 3-an.  Posisi dimana?

Saya Jawab, “Dijalan, rumahnya jauh soalnya”, krn ketika itu paginya, setelah drop anak disekolah, saya masih meeting dengan client, siangnya saya masih harus ke RS dulu, ketemu mamanya nando, minta ijin sama beliau untuk pake foto nando buat Charity, dan setelah dapat ijin dari mamanya Nando, barulah saya lalu berangkat menuju Hotel Sheraton, itupun nyasar-nyasar karena sopir saya masih baru, nyampe sana jam 17 an, udah telat emang, macet banget.

Begitu saya nyampe, saya langsung disambut baik oleh mbak Fifi, dan diperkenalkan ke yang hadir….

Saya disuruh menjelaskan tentang adik Nando yang ada di lembaran yang saya bawa. Ketika itu seingat saya ada TVONE, ada wartawan lain tapi saya gak tau dari mana (belakangan saya tau katanya dari Global TV juga ada).

Dihadapan para wartawan mereka bilang kalau Charity malam ini baju yang akan dijual akan disumbangkan ke Adik #Nando, buat biaya pengobatan.

Tentu saja saya berkali-kali hampir menangis karna haru, merinding karena merasa Tuhan segitu cepatnya menjawab doa saya… Ternyata Tuhan tidak membiarkan saya harus susah2 nyari bantuan buat nando…

Tiap denger ada yang nge-bid: Rp 80 juta!… Rp 90 juta… Rp 100 juta! Ya Allaaahhh, dada saya rasanya mau meledak karna haru…

Gak nyangka aja ada orang yang sebaik mereka, yang dengan gampangnya ngeluarin duit sebanyak itu buat bantuin anak yang bahkan baru mereka dengar ceritanya barusan…

“Thank U Lord… Thank U Lord… Thank U Lord”

Ketika kemudian diputuskan baju pertama yg dipake Christina (Iya, yg nyanyi lagu Jatuh Bangun), laku seharga Rp 100 juta oleh seorang Ibu yg saya lupa namanya,… saya udah nyaris pingsan karna haru… SERATUS JUTA Loh!

Nandoooooooo…… Tuhan baik banget ya nak,… kamu sekarang gak usah takut, kamu pasti bisa dioperasi dan pasti bakal sembuh… Ini ada malaikat-malaikat baik hati yang bantuin kamu… kamu gak usah pake jamkesmas nak…. gak usah pake ngantri… kamu pasti sembuh… PASTI!!!

Baju kedua, laku dengan harga Rp 90 Juta, dibeli oleh modelnya sendiri…

Siapa yang tidak terharu coba!

Yang kemudian bikin bingung adalah, ketika acara selesai, semua org bubar gitu aja, dan ga ada sedikitpun tanda2 ada transaksi apa-apa.

Saat saya tanya bagaimana prosedur pemberian bantuannya, barulah saya dikasih tau klo ternyata acara itu cuma settingan…

Aduh, bentar deh, saya gak salah dengar kan yah?

Saya tanya lagi,

“Maksudnya gimana mba, gak ngerti”

Mbak fifi jelasin

Jadi gini, acara charity yang tadi itu acara settingan, buat acaranya TVOne, nanti yang buat Nando, mbak bikin BroadCast Message aja, nanti kubantu cariin donatur, seperti waktu bayi NF dulu..

Waaaaaaahhhhhhhhhh….

Saya sumpah, marah luar biasa dengar itu, tapi karna saya masih waras dan orang tua saya sangat sukses mengajarkan good manner pada saya… akhirnya dengan penuh sopan santun dan bahasa yang halus saya berusaha bicara baik2

Me: Mbak, gini… Saya jujur masih gak ngerti maksudnya… Kok mbak ga bilang sih dari awal.. Klo saya tau ini acaranya kayak gini kan saya gak mungkin buang-buang waktu datang kesini mbak. Kalau memang itu acara settingan, saya gak mau ikut campur, tapi tolong smua gambar yang ada saya, atau foto nando TOLONG di CUT.

Her: Iya mba, aku juga gak tau itu settingannya kaya gitu, niatku kan cuma jembatani,… masalahnya mbak datangnya telat, jadi gak bisa ikutan gladi resik dulu.

Me: Kalau dikasih tau ini acara setingan aku malah ga bakal datang mba… Lagian mba ngasih taunya tadi malam banget, itupun saya gak tau kalo ini acara settingan.

Her: Makanya tunggu saya tanyain dulu sama designernya sama para donaturnya ya mba, karna saya juga gak ngerti

Nah lo… stress gak?

Mau marah, terlalu dini untuk marah. So I said to my self,

Ok, lupakan dulu harga diri sejenak, mari kita tunggu…kalau mereka masih berbuat bodoh dengan tetap menayangkan ini… well, they really underestimate me then.

Dan demi kepentingan acara mereka… rasa peduli mereka libassss… skarang pilihan ada ditangan saya, mau nerusin ini ke ranah hukum, dengan konsekwensi saya bakal sangat-sangat kehilangan waktu banyak untuk hal-hal menyebalkan seperti ini…. atau membiarkan ini, dan memilih untuk membaktikan sisa waktu saya untuk Tuhan dan sesama…

Ahhhh… dilema yang sulit…

Ada yang mau bantu saya mikir?

 

Sungkem,

Valencia Mieke Randa

The Beauty of life doesn’t Depend on how happy I am…

But on how happy others can be, because of Me…

Share This:


551 Comments »

  1. amaa says:

    mbak, mungkin ada baiknya kl mbak tunggu dulu konfirmasi dari pihak tv one.. kl dirasa respons dari mereka kurang memuaskan, mbak ambil langkah hukum. pasti banyak yang mau bantu mbak 🙂 semangat terus ya mbak untuk terus membantu sesama :’)
    oh iya mbak saya mohon ijin untuk share cerita mbak di blog saya ya mbak 🙂

    • Baby girl says:

      My suggestion.. Forgive but never forget.. Move on. Dont waste ur time on this bullshit..

      • CRM says:

        Seriously?? Maaf ya, kalo semua orang terus2an diajak bersikap permisif, mau jadi apa hukum di Indonesia? Bukan saya mengajarkan untuk kejam, tapi ada sisi-sisi lain yg juga harus dipertinbangkan. Kalau kejadian seperti ini dibiarkan & dimaafkan terus, orang yg salah tidak belajar untuk menerima konsekuensi dari kesalahannya, dan akhirnya akan terjadi pengulangan-pengulangan yg akan merugikan pihak lain yang sudah di posisi menderita.

        Think again if you really gonna just let this go.

        Semangat #helpNando

      • suci eka says:

        Saya sangat amat setuju ..

      • dean says:

        @baby girl : u waste ur time for read this blog and leave..where’s ur heart dear?

      • Riska says:

        setujuuu

      • ine says:

        Forgive and forget? are you serious?? ini hidup matinya orang yang dipermainkan di national tv untuk kepentingan hidup sok borju??? forgive and forgetnya lihat hal apa dulu jeng! menurut saya, lanjutkan ke arah hukum, orang2 kayak gini yang harus tau cara menghormati hak-hak orang lain, ini sudah bagian penipuan!

      • nokhaisa fwann says:

        yap, no Forgive and forget, sosialita kok bikin acara settingan, apa gak malu….Ngaku sosialita tapi kelakuan ga jauh lebih buruk dari yang gak mengeyam pendidikan sekolah dasar. Bahkan org yg gak lulus SD juga masih punya nurani. Lanjutkan sis ! just info, di forum2 diskusi, sprti KasK*s, DLL, udah rame nih dibahas, mengenai TV*ne, imagenya udah dr kmrn2 ancur sejak kasus presenter Indie R (rekayasa markus pajak). image yang dibangun TV*ne di forum2 udah jelek abis, mrk disebut2 stasiun tv makelar berita yg memprovokasi. Skrg kasus ini bnr2 membuka mata publik… tinggal tindakan lanjutnya nih sis…

    • Freddy Ndolu says:

      Kasus seperti Nando banyak sekali di Indonesia yg tdk terditeksi atau jauh dr diteksi media. Bantuan unt anak seperti Nando hrs serius karna dia berjuang melawan maut. Pd era bebas kini, media l jd ajang ikut berbisnis baik langsung ato tdk langsung seperti mendapat uang dgn mudah by selling penderitaan, akibat penyakit ato bencana alam as tsunami, gempa bumi dll. krtik paling keras sdh dilontarkan kaum marksis thdp kaum kapitalis yg tega menjual apa saja demi uang. Saran saya, kita harus kembali ke nilai2 Pancasila. Hari gini tdk ada yg mau bantu orang dgn cara gratis. Paling sedikit mereka ditayangkan lewat media elektronika. Bangsa ini kalau tdk segera kembali ke idiologinya

    • arya says:

      Maju terus pantang mundur mbak! Sekarang adalah zamannya reformasi, jangan takut. Media harus punya aturan, jangan jadi media yang tidak bertanggung jawab dengan menipu untuk kepentingan kelompok! Maju terus mbak, percaya deh pasti dapat dukungan banyak pihak dengan adanya media social!

    • Andry says:

      Terusin aj Mbak biar malu sekalian tu TV One. dulu ud ad kasus rekayasa berita masalah mafia hukum. ternyata ni media bner2 ud menipu masayarakat

    • Kangmas Bro says:

      Wartawan adalah kuli tinta, jadi cari duit dari ngemis2 berita. Ada wartawan yg beretika ada yang tidak. Nah klo wartawan infotainment kebanyakan NO ETHIC. Menjual demi selembar eksemplar atau sekedip mata biar pemirsa terlena. Artis yg socialita tentu perilakunya sama suka nggarong duit suami….benar wanita yg ta’ punya masa depan. Harusnya banyak2 ibadah dan bersyukur. Utk mba Randa, maju terus amalnya…..a

    • Kindi says:

      Parah bgt tuh TVONE!!! Terdepan Mendustakan!!! 😛

  2. Mbak, menurutku membawa persoalan ini ke jalur hukum, adalah bagian dr perjuangan. Memang akan menguras energi yg ga sedikit. Tapi ini jelas penipuan yg mengusik rasa kemanusiaan dan hati nurani kita. Kalaupun mereka berdalih sudah banyak adegan yg di-cut, tetap saja acara charity nya itu sendiri adalah settingan, dan tidak ada sejumlah uang yg digembar-gemborkan yg keluar sbg amal bagi yg membutuhkan..

    Kita harus lawan Mbak.. Masyarakat berhak tau.. Aku yakin banyak yg akan bantu dan support Mbak. Pasti ada lawyer yg mau bantu, begitu juga masyarakat umum lainnya. Sebagai pendiri B4L, mbak juga pasti percaya kekuatan sosial media kan? 🙂

    Semangat Mbak!

    • doel says:

      Laporin aja ke metroTV, pasti dibela habis2an sm metroTV

    • revi says:

      saya setuju dengan Mba Dinda.. membawa kasus ini ke jalur hukum juga adalah satu bentuk perjuangan kemanusiaan.
      Dengan begitu, tidak ada “nando-nando” lainnya yg akan tertipu. Pihak penyelenggara amal tipu-tipuan pun jadi mikir 100x utk melakukannya lagi..

      Begitu juga dengan media massa. Tv one yg sudah mengetahui bahwa itu settingan, tetapi tetap memilih utk menyiarkannya dengan kebohongan apalagi mengajak mba utk “diam-diam aja”. Ini betul2 tidak benar.

      Memang pasti berat, tapi mudah2an akan banyak masyarakat yg mendukung. Memperjuangkan kasus ini ke jalur hukum berarti memperjuangkan apa yang benar.

      Tapi, tetap keputusan di tangan mba 🙂

  3. Sasha says:

    Mbak..

    Mungkin saya tidak tahu pasti mengenai proses hukum di Indonesia seperti apa, tapi menurut saya ini sudah termasuk kategori penipuan berat, bukan bermaksud ingin memprovokasi pihak mba dan media, tetapi media sudah menyalahgunakan arti dari sebuah tanggung jawab acara, ini bukan pertama kalinya toh penipuan acara yang biasa disebut “REALITY show” dan ini memang sudah banyak dimana-mana, yang parahnya lagi semua itu hanya skenario yang berusaha membodohi masyarakat dengan iming-iming acaranya pasti seru.
    Mbak I adore you so much…dan saya sedih melihat posisi mbak jadi korban penipuan, ini namanya pembunuhan karakter logikanya kalau itu hanya settingan seharusnya dari awal sudah diberitahu kalaupun Fifi tidak tahu, seharusnya sebelum dia mengajak Mba dia sudah bisa memastikan terlebih dahulu kepada pihak penyelanggara, sebagai masyarakat yang baik lebih baik Mbak membawa masalah ini ke ranah hukum karena jika didiamkan suatu saat ini akan jadi bom waktu yang lebih parah untuk mbak atau pihak yang dirugikan lainnya, selagi mbak masih punya banyak bukti otentik dan merasa benar silahkan bawa masalah ini ke ranah hukum, biar pihak-pihak yang mengerti hukum yang akan membantu mba.

    “Jangan diam saja ketika sesuatu yang salah menimpa kita, terutama jika kesalahan itu justru malah merugikan kita”.

    Semangat Mbak doaku yang terbaik selalu ada untukmu, orang baik pasti banyak yang bantu mbak ;).

    • go2n says:

      Nulis panjang-panjang, ujung-ujungnya cuman bantu doa.

    • Cilla says:

      Proses aja secara hukum, menurut saya itu juga mengajarkan utk hak2 seseorang. Jangan takut soal buang waktu itu mungkin juga jalan untuk bantu nando..bnyk lembaga2 hukum sosial yg bisa bantu..jadi gak usah khawatir soal biaya pengacara.

  4. Adi says:

    sesekali hal seperti ini dibawa aja ke ranah hukum mba biar kapok mereka yang hanya mementingkan kepentingannya sendiri. ini ga bisa dibiarkan.

  5. LonnyIsenberg says:

    Sebaiknya jgn menuntut mbak,krn buang2 waktu,lanjutkan perjuangan mbak unt membantu Nando dan yg lain nya,Tuhan sgt adil.Apa yg mrk tabur itu yg akan mrk tuai.God bless you 🙂

    • @jtuvanyx says:

      Saya setuju sm komen ini mbak, gak perlu dibawa ke ranah hukum, serahkan semua padaNya, kembalilah melihat Nando. Membawanya ke jalur hukum sy pikir hny sebuah perjuangan yg tdk berguna, melawan korporasi besar di negeri ini ibarat membelah baja, mustahil, justru kekuatan kata2 lah yg lbh kuat di negeri ini. Mbak yg sabar ya, bawa ini dlm doa, Tuhan itu tdk tidur kok mbak, minta dlm namaNya maka Dia akan mengabulkan. Semangat mbak 🙂

      • Debz says:

        ga usah jalur hukum tapi wajib di liput ke koran2 aja…..biar malu, dan gak ada lagi charity palsu2 kayak gini. Kalo Mbak diem aja, berarti juga tutup mata tutup telinga sama penipuan gini…

      • neiya says:

        Setuju… Ga usah ke ranah hukum mbak.. Tp di blow up ke media dan internet… Biar semua org tau busuknya TV yg satu ne.. Terdepan mengaburkan!!!!

      • You_soap says:

        berurusan dengan hukum ga’ cuma buang waktu mbak, tapi juga buang2 duit, mending duitnya buat bantu Nando aja
        kita lihat selanjutnya apa kasus ini bakal menghilang begitu saja seperti kasus markus palsu itu…

      • Windo says:

        Wah maaf saya belum baca semua komen (tapi saya sudah baca yang di halaman 1), namun saya setuju untuk tidak diteruskan ke ranah hukum, karena rasanya akan keluar dana yang tidak sedikit.

        Kalau boleh usul, melihat segini banyaknya komen.. (400-an ya he he) mba pergunakan moment ini juga untuk membuat jalur charity langsung ke nando / lewat mbak.. mungkin bisa dengan publikasikan no rekening yang menampung di website ini atau via paypal juga bisa, ataupun dengan cara lain.

        Thank u all, thank u mbak, sikap mbak dalam cerita di artikel ini menunjukkan contoh yang patut ditiru

      • Windo says:

        Wahh sori sori, ternyata sudah ada no rekeningnya di artikel lain di website ini ., ini linknya :

        http://www.newsilly.com/2011/11/16/bantuin-nando-yuk-kakak/

        Thanks u all

    • nugrohops says:

      Sore, mendengar cerita saya ikut sedih dan prihatin. Berdasar pengalaman dan yg saya tahu. Jalur hukum selain menguras waktu, pikiran juga dana. Dilihat situsasinya ini kasus penipuan (Pidana). Dan mbak bisa menuntut. Namun, resiko dibelakang jg berakibat, tutntutan balik berupa pencemaran nama baik ,ke mbak. Itu bahan pertimbangan saja. Apalagi berhadpan dengan pihak yg memiliki acara”Lawyers club”.Saran saya, silahkan berusaha sisi hukum, dg tahapan2. Dan tetap hati2. Kita ikhlaskan maslh ini ke Tuhan. Saya yakin, Tuhan akan mendengar doa hambanya. Dan akan memberikan yg terbaik bagi hambanya. Perusahaan sebesar dan sepower apapun, tdk akan apa2nya. Tuhan, pernah maha pengasih, bahkan bg orang2 yg zalim sekalipun. Tp, Tuhan maha Penyayang, hanya bagi orang2 yg dipilih, spt keihklasan mbak. Kita lihat, selanjutnya. Saya yakin, dan saya ikut doa. Kezaliman spt ini, akan diberikan Tuhan keadilan. Dan smoga, dik nanda, diberikan kesembuhan. Amiin

      • bubeng says:

        Nggak usah diteruskan ke ranah hukum mbak.Percuma aja. Kan penegak hukun di Indonesia bisa dibeli, apalagi mereka juga takut kalau berhadapan dengan media. Lihat saja kasus penipuan mafia hukum, kan cuma seorang yg dihukum sedang aktor intelektualnya ga diapa2in, malah dibelain sama tvone. nanti juga mereka lolos karena mereka modalnya kuat dan punya akses ke pejabat

    • Ton says:

      Setuju !! Setuju dg reply ini.
      Sudah, konsennya bantuin Nando aja Mbak Silly. Ke ranah hukum hasilnya cuma dua nanti, kalo ga ruwet ya malah ga goal. Mengingat lawannya aja Badan, bkn person. Bisa malah di tuntut balik, dsb. Ah ruwettt…
      Emang di satu sisi perlu untuk diberikan pelajaran, tpi bagi sy pribadi kok dirasa justru buang2 waktu. Toh dengan posting Mbak ini sebagian orang akan tau. Dan media elektronik jg sdh memberitakan. Hukum sosial lebih objektif.
      Semangat !!! Konsen Nando saja, Mbak….

      • Purwanto says:

        ndak usah ke jalur hukum mbak… wait and see saja, toh kasus ini sudah menasional melalui jejaring on line dunia maya.
        Semoga mbak Sily tetap semangat untuk membantu sesama

  6. joesatch says:

    Hukum di negara ini sudah rusak sejak saya pertama kali berurusan dengan yang namanya hukum, mbak. Jadi lebih baik ga usah buang2 tenaga di sebelah situ.

    Apalagi kita semua tau siapa di belakangnya tipiwan. Mereka nggak pernah menyebut lumpur lapindo sbg lumpur lapindo, melainkan bencana lumpur sidoarjo.

    Format yang pas ya udah kayak yang di sebelah sini aja. Socialita enaknya ya diurusin sama word of mouthnya social media 🙂

  7. PENAKECIL says:

    Bakal berapa banyak waktu yang terbuang buat ngebawa urusan ini ke hukum, mbak? Belum lagi mbak harus tetep nyari cara buat ngbantu Nando karena sudah terlanjur janji. Dan mbak juga punya kehidupan, lho. Anak-anak mbak. Kalo menurut saya, kesampingkan dulu yang ini. Meskipun sulit, ya. Karena saya juga nganggepnya itu penipuan. Tapi kalo dijalani semuanya takut malah nggak fokus. Kalo aku boleh saran, fokus ke Nando aja dulu. Soal Charity Settingan ini kan udah ada tulisannya, dan mbak sendiri sudah update di twitter, (dan akun mbak nggak digembok), siapapun bisa Retweet itu. Jadi pasti bakal ada aja yang baca dan tahu apa yang sebenarnya. SEMANGAT MBAK ! WE SUPPORT YOU ! 🙂

  8. Memez says:

    Ya ampun, jawabannya simple bgt ya, tidak mengerti perasaan betapa pedihnya dibuat seperti ini. sabar ya Mb…kita hanya bisa bantu doa saja

  9. Al fayed says:

    Mba musti hati2 mengambil tindakan,krn hubungannya saat ini adalah mba merasa drugikan oleh salah satu pihak media sebut saja dia bang one,bagaimanapun jg mereka adalah raja dari segala bentuk informasi,segalanya bs dputarbalikkan oleh mereka,yang ada malah mba sendiri yang makin drugikan,mereka bs sj menayangkan yg gk sebenarnya terjadi dgn dalih2 penyiaran yg mereka gunakan,lalu dengan penayangan tersebut justru malah membuat perusahaan mereka semakin banyak mengeruk keuntungan,yg hidup bebas di Indonesia adalah org2 yg memiliki kekuasaan sj,lebih baik diam tp bukan diam yg tidak mengerjakan atau bertindak apa2,mksd sy diam untuk tidak mengikuti hawa nafsu untuk membalasnya,lebih baik mba lanjuti trus usaha mba dan niat tulus mba dgn mencari dana bantuan,dan banyak berdoa mengharapkan ridho Ilahi,yg sudah biarlah sudah berlalu jika memang masih ada yang mengganjal biarlah Tuhan yang membalas segala perbuatan mereka,klo pun mba tindak lanjutin keperkara hukum,yg ada malah semakin membuat mba tidak fokus melakukan awal niat baik mba,justru mba malah akan membuang waktu mba,benar apa yg mba katakan, Tuhan tidak tidur ko mba,dan Tuhan pun tahu siiapa yang benar dan siapa yang salah,klo pun ddunia ini mereka tdk mendapatkan hukuman dr Tuhan tp nanti diakhirat mereka yang akan mendapatkan ganjarannya,dijadikan pengalaman pahit dan ambil hikmahnya dr kejadian tsb,lanjutkan semangat juangmu mba…aku akan selalu mendukungmu..

  10. linda says:

    Ternyata oh ternyata, para sosialita cuma sekumpulan perempuan yg cuma bisa pamer tas mahal n bling2.. Tapi sebenarnya gak punya hati. Bilangnya buat charity pake acara biding ampe 100jt padahal bo’ongan.. Mereka (baca: sosialita) terlalu sayang duitnya kalo harus buat bantu orang lain.. Buat mbak silly: gak usah buang2 waktu ngurusin mereka mending berjuang buat #nando
    Kalo soal si tipio*n lapor KPI aja mbak..

1 2 3 51

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *